Youtap BOS
Platform B2B Marketplace sebagai solusi belanja grosir online terlengkap, termurah, dan tercepat untuk kebutuhan usahamu
Solusi untuk BOS UMKM
Buka Youtap BOS
Alisa Youtap
Typically replies in a few hours
Alisa Youtap
Halo! Ada yang bisa Alisa bantu?
Start Whatsapp Chat
May 6, 2024

Tentang Bisnis Retail, Fungsi, Klasifikasi dan Cara Kerjanya

Melakukan penjualan dengan jumlah barang eceran atau satuan ke konsumen secara langsung, berikut penjelasan tentang bisnis retail. 

POST EVENT 7.7 MOBILE
Isi Artikel

Di era industri bisnis saat ini tentu sudah banyak orang yang sering mendengar tentang bisnis retail, bukan? Singkatnya, bisnis retail ini merupakan industri dengan skala besar yang melakukan penjualan produk atau jasa kepada konsumen dengan jumlah satuan untuk digunakan langsung oleh mereka sendiri, bukan untuk dijual kembali. Lebih jelasnya berikut penjelasan mengenai bisnis retail, fungsi, klasifikasi dan cara kerjanya. 

Apa Itu Bisnis Retail?

bisnis retail
gambar: freepik.com/rawpixel.com

Retail merupakan penjualan produk atau jasa dari bisnis untuk konsumen dan akan digunakan atau dikonsumsi langsung oleh mereka sendiri. Bisnis retail atau yang juga seringkali disebut sebagai penjual eceran karena menawarkan barang ke konsumen dalam jumlah kecil atau satuan. Sehingga bila ada pabrik yang menawarkan dan menjual produknya dalam jumlah besar kepada bisnis tertentu, maka tidak termasuk dalam bisnis retail. 

Kemudian dalam proses pelaksanaannya, setiap pelaku bisnis retail akan membeli produk atau jasa dalam jumlah yang banyak dari produsen agar bisa dijual kembali ke konsumen secara langsung dalam bentuk satuan dan harga jualnya akan mengikuti aturan tertentu. 

Fungsi Bisnis Ritel

Pada dasarnya, bisnis retail ini memiliki hakikat bahwa akan membuat pihak pembeli maupun penjual merasa diuntungkan dan berikut beberapa fungsi bisnis ritel lainnya: 

1. Memudahkan Konsumen untuk Mendapatkan Barang

Fungsi pertama adalah memudahkan konsumen mendapatkan barang. Pasalnya, tanpa adanya kehadiran bisnis retail maka akan banyak konsumen mengalami kesulitan untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari karena harus membeli secara langsung dari produsen yang tentunya wajib dalam jumlah banyak. Hal itu tentu membutuhkan biaya banyak. 

2. Memberikan Keuntungan Bagi Produsen dan Grosir

Fungsi kedua adalah memberikan keuntungan bagi produsen dan grosir. Sederhananya, jika ada seorang penjual eceran yang membeli produk langsung dari produsen dalam jumlah banyak, maka nantinya keuntungan yang didapat bisa dijadikan modal kembali dalam proses kebutuhan produksi.

BACA JUGA: Wajib Tahu, Begini Cara Belanja Grosir Online yang Efektif untuk Pemula!

Klasifikasi Bisnis Ritel

Dalam bisnis retail terdapat beberapa klasifikasi yang dibedakan berdasarkan produk barang dagangan, aset kepemilikan, hingga lokasi penjualan: 

1. Klasifikasi Berdasarkan Produk 

Klasifikasi bisnis retail yang pertama yaitu berdasarkan produk yang dijual ke pasaran. Dalam klasifikasi ini sendiri akan dibedakan lagi menjadi tiga jenis yaitu product retail yang menjual barang, service retail, dan non-store retail. 

2. Klasifikasi Berdasarkan Kepemilikan

Klasifikasi bisnis retail yang kedua berdasarkan kepemilikan dan dibagi menjadi tiga  jenis yakni ritel mandiri (toko kelontong, warung, dan ruko), waralaba (franchise) dan terakhir adalah kelompok usaha (department store atau swalayan).

3. Klasifikasi Berdasarkan Lokasi Penjualan

Terakhir adalah klasifikasi bisnis retail berdasarkan lokasi penjualan. Maksudnya para pelaku usaha memiliki akses secara langsung ke jalan utama termasuk seluruh jenis retail mal atau lahan komersial tertentu. 

BACA JUGA: Jenis-Jenis Distributor dan Fungsinya dalam Bisnis

Lalu, Bagaimana Cara Kerja Bisnis Retail? 

bisnis retail
gambar: freepik.com/jcomp

Biasanya bisnis retail akan menggunakan sebuah sistem kerja sama dengan pihak produsen tertentu yang mampu melakukan suplai produk dagangan untuk mereka. Kerja sama ini dilakukan tentu agar pihak produsen tersebut bisa menyuplai produk atau barang-barang retail tanpa kendala sehingga mampu memenuhi permintaan konsumen di pasar. Sederhananya, rantai pasokan dalam bisnis retail diawali dengan produsen, grosir, retailer, dan tingkat akhir adalah konsumen. 

Melansir penjelasan dari The Balance, penjual eceran atau bisnis retail berikut peran mereka masing-masing: 

  • Produsen, yaitu pihak yang melakukan produksi barang dengan menggunakan bahan mentah, mesin dan dibantu para tenaga kerja untuk mengolah serta mengelolanya secara langsung. 
  • Pedagang grosir, yaitu pihak yang melakukan pembelian barang jadi hasil dari produksi para produsen, kemudian dijual kembali ke penjual eceran atau para pelaku bisnis retail dalam jumlah besar. 
  • Penjual eceran, yaitu pihak melakukan penjualan barang dalam jumlah kecil ke para konsumen akhir dengan harga eceran yang sudah disarankan produsen.
  • Konsumen, yaitu pihak akhir yang melakukan pembelian barang dari pengecer untuk digunakan secara langsung oleh mereka. 

Itulah penjelasan mengenai bisnis retail, klasifikasi hingga cara kerjanya. Lalu, bagi kamu yang ingin mulai usaha bisa mulai gunakan sistem Youtap POS, di mana seluruh pengelolaan operasional sehari-hari tentu akan jadi lebih mudah, praktis dan efektif. Pasalnya dengan menggunakan sistem digital Youtap, seluruh kegiatan bisnis dilakukan secara otomatis jadi kamu tidak perlu lagi repot dan mengecek secara manual.  

AriantiK

Penulis profesional sejak tahun 2019 dengan spesialisasi penulisan terkait bisnis, UMKM, lifestyle, dan topik lainnya.

Komentar Kamu

Thank you! Your submission has been received!
Oops! Something went wrong while submitting the form.
Responses
--
Name
2 days ago

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Suspendisse varius enim in eros elementum tristique. Duis cursus, mi quis viverra.

ReplyDelete
Name
2 days ago

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Suspendisse varius enim in eros elementum tristique. Duis cursus, mi quis viverra.

ReplyDelete
Silahkan isi form untuk mendownload e-book!
Link download akan muncul otomatis setelah mengisi data.
Terima kasih! Silahkan download e-book berikut.
Oops! Something went wrong while submitting the form.

Postingan Terkait

Kembali ke Halaman Utama