Youtap BOS
Platform B2B Marketplace sebagai solusi belanja grosir online terlengkap, termurah, dan tercepat untuk kebutuhan usahamu
Solusi untuk BOS UMKM
Buka Youtap BOS
Alisa Youtap
Typically replies in a few hours
Alisa Youtap
Halo! Ada yang bisa Alisa bantu?
Start Whatsapp Chat
February 7, 2023

Perbedaan Perilaku Belanja Online Generasi X, Y, dan Z

Memiliki perbedaan perilaku belanja online, berikut ini cara generasi X, Y dan Z ketika ingin melakukan pembelian suatu produk melalui internet. Simak penjelasannya, yuk.

POST EVENT 7.7 MOBILE
Isi Artikel

Target bisnis adalah salah satu hal penting yang perlu ditentukan agar para BOS lebih mudah memilih produk apa yang sesuai untuk ditawarkan kepada konsumen. Tanpa disadari, sebenarnya setiap generasi X, Y, dan Z memiliki perilaku belanja online yang berbeda-beda. Berikut penjelasan mengenai perbedaan perilaku belanja online dari setiap generasi.

Perbedaan Perilaku Belanja Online dari Generasi X, Y, dan Z

perilaku belanja online
Gambar: freepik.com/teksomolka

Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat membuat berbagai macam platform media sosial digunakan untuk mempromosikan bisnis. Pasalnya, hasil promosi tersebut terbilang efektif karena sukses membuat sebuah merek dikenal oleh masyarakat luas. Namun, sayangnya tidak semua bisnis bisa dipromosikan lewat platform tersebut. 

Alasannya, karena setiap generasi memiliki perilaku belanja online yang berbeda-beda. Sehingga promosi melalui media sosial harus disesuaikan dengan setiap generasi, apakah targetnya X, Y atau Z. 

1. Perilaku Belanja Generasi X (1966 – 1976) 

Pertama, ada generasi X yang cerdas dan kritis. Hal tersebut terbukti dengan perilaku generasi satu ini yang selalu mencari tahu suatu produk terlebih dahulu, sebelum memutuskan untuk membelinya. 

Biasanya, generasi X selalu memanfaatkan penggunaan internet untuk mengulik berbagai macam informasi tentang review dari konsumen tentang produk tersebut. Apabila terdapat ulasan atau review negatif, maka generasi X umumnya akan lebih memilih untuk beralih ke produk lain. 

Jadi, jika bisnismu memiliki target baik pria maupun wanita dengan kelahiran 1965-1980 atau generasi X, maka strategi paling tepat untuk dilakukan ada berterus terang tentang produk. Pastikan untuk mencantumkan fungsi produk, harga, hingga penawaran yang detail, ya. 

2. Perilaku Belanja Generasi Y (1981 – 1997) 

perilaku belanja online
Gambar: freepik.com

Kedua, ada generasi Y atau milenial yang lebih percaya pada suatu produk melalui strategi promosi dari mulut ke mulu. Dimana setelah mendengar fungsi produk dari teman atau bahkan influencer tertentu, mereka akan cenderung langsung menggunakan produk yang sama. 

Jadi, bagi para BOS yang memiliki target bisnis generasi milenial, bisa lakukan kolaborasi dengan influencer tertentu. Semakin banyak pengikut atau followers, maka semakin cepat produk dapat dikenal secara luas oleh masyarakat. 

Namun, perlu diperhatikan bahwa tidak semua influencer dapat diajak berkolaborasi, ya. Pastikan untuk memilih influencer yang memang sesuai dengan produk bisnismu, sehingga lebih mudah 

3. Perilaku Generasi Z (1998 – 2010) 

Ketiga atau yang terakhir ada generasi Z, di mana ini sebenarnya juga termasuk dalam milenial. Walaupun tampaknya sama, namun generasi Z memiliki kecenderungan yang berbeda saat belanja. Umumnya, generasi satu ini paling aktif berinteraksi dengan brand favorit secara online. 

Jadi, generasi Z ini akan mengikuti brand favoritnya di sosial media dan juga selalu update dengan seluruh hal baru tentang produknya. Bagi para BOS, yang memiliki target pasar generasi Z, cobalah untuk membuat media sosial untuk bisnismu. Pasalnya, dengan konten yang unik akan membuat generasi ini semakin tertarik hingga mencari tahu produkmu. 

Silahkan isi form untuk mendownload e-book!
Link download akan muncul otomatis setelah mengisi data.
Terima kasih! Silahkan download e-book berikut.
Oops! Something went wrong while submitting the form.

Postingan Terkait

Kembali ke Halaman Utama